Kisah Guru, Pelajar dan Kentang

potato_greenasathistle

Seorang  guru bertanya kepada pelajarnya “Ada tak diantara kamu tak suka, iri hati, sakit hati, benci kepada kawan-kawan, guru-guru atau sesiapa sahaja?” sambung guru itu lagi “Cuba kira berapa ramai yang anda tak suka. Esok  saya nak kamu bawa ubi kentang dan kita akan buat ujikaji dengan ubi kentang tersebut”.

Seorang pelajar bertanya, “Kita nak buat apa dengan kentang tersebut dan berapa banyak yang kami perlu bawa cikgu”. Guru tersebut tersenyum seperti dia memang sedang menunggu soalan tersebut dan berkata ” Esok saya akan beritahu nak buat apa dengan kentang tersebut dan tolong bawa kentang bilangannya  sama dengan jumlah orang yang kamu benci atau tak suka tersebut. Ujikaji ini bertujuan untuk membantu kamu supaya mudah untuk fokus dalam pembelajaran kamu dan InsyaAllah dapat bantu kamu menghadapi ujian peperiksaan dengan tenang”.

Pada keesokkan harinya, para pelajar sudah bersiap sedia dengan kentang-kentang yang dibawa kecuali seorang pelajar yang tidak membawanya. Guru tersebut bertanya kepada pelajar tersebut kenapa tidak membawa kentang untuk ujikaji ini.

Pelajar tersebut menjawab “Saya tidak ada orang yang saya benci sebab itu saya tidak membawa kentang cikgu”. Guru tersebut berkata kepada pelajar tersebut, “Okey, tak mengapa kamu boleh memerhatikan sahaja ujikaji ini”.

Seterusnya guru tersebut meminta pelajar-pelajarnya mengukir nama setiap orang yang mereka benci diatas permukaan kentang. Pelajar pun mengukir nama orang yang mereka benci satu persatu sehingga semuanya selesai.

Kemudian guru tersebut memberikan beg plastik kepada setiap pelajarnya dan mengatakan bahawa “Kamu perlu masukkan kentang ke dalam beg plastik ini dan membawanya bersama-sama, kemana sahaja kamu pergi sehingga 1 minggu”.

Hari berganti hari, ramai pelajarnya mengadu kerana tidak tahan dengan bau kentang yang busuk dan belum pun sampai 1 minggu ramai mengeluh kerana mereka terpaksa bawanya kemana sahaja.

Akhirnya, masa yang ditunggu-tunggu telah tiba, dan mereka berasa lega kerana penderitaan sudah berkakhir.  Guru pun bertanya: ” Bagaimana rasanya membawa kentang-kentang tersebut selama 1 minggu ?”. Maka keluarlah pelbagai keluhan dan rungutan dari pelajar-pelajar tersebut, secara umumnya semua tidak senang dan selesa ketika membawa kentang-kentang busuk tersebut terutamanya ke mana sahaja mereka pergi.

Si Guru pun menjelaskan apa erti dari ” permainan ” yang mereka jalankan. Si Guru berkata : ” Seperti itulah kebencian yang selalu kita bawa-bawa apabila kita tidak dapat memaafkan orang lain. Busuk dan tidak menyenangkan kerana membawa kentang busuk tersebut kemana saja kita pergi. Itu baru hanya satu minggu. Bagaimana jika kita membawa (kentang2 busuk) kebencian itu seumur hidup ? Alangkah tidak menyenangkan dan tersiksanya.

Selepas ini saya nak kamu semua memaafkan orang yang kamu benci kerana jika kamu membenci dan tidak memaafkan, ia akan menjadikan kamu orang yang busuk seperti kentang tersebut.
Kamu sendiri berasa tak selesa, macam mana kamu hendak fokus dalam pelajaran dan peperiksaan kamu.

Jika kamu memaafkan orang yang kamu benci, jiwa kamu akan berasa tenang dan tenteram, barulah kamu boleh fokus. Selama mana kamu tak maafkan orang, selama itulah kamu tak akan bahagia.

Akhirnya, pelajar-pelajarnya bermaaf-maafan termasuk guru mereka sekali dan kebanyakkan pelajarnya lulus peperiksaan dengan cemerlang.

p/s : semoga kita menjadi orang yang pemaaf…..
By hazlyagensi