Hospital Swasta Enggan Menerima Mangsa Kemalangan 3 Beranak

Hospital Swasta Enggan Menerima Mangsa Kemalangan Tiga Beranak
Assalamualaikum,

Ini bukannya berlaku di Gaza..Berita yang sangat-sangat mendukacitakan dan lebih memalukan kes ini berlaku di Malaysia di mana rakyatnya hidup tolong-menolong dan prihatin antara satu sama lain.

Hanya kerana wang, hospital yang sepatutnya menolong merawat, dan memulihan orang yang sakit sanggup mengenepikan pesakit hanya kerana tiada siapa yang sanggup membayar bil perubatan mereka nanti.

Dikalangan doktor yang kaya-raya di situ takkan, tak ada yang sanggup membantu.

Inilah realiti dunia sekarang, sedarlah kita bahawa, wang bukan segala-galanya tetapi segala-galanya perlukan wang.

Bayangkan ini terjadi kepada anda, atau ahli keluarga anda,atau anak-anak anda, atau rakan-rakan anda.

Sebab itulah kami kempen habis-habisan supaya anda, takdapat tidak menyimpan RM3 sehari untuk memiliki Medical Card dengan kadar wad RM150 sehari di hospital swasta.

Anda mungkin tak memerlukan sekarang, tetapi bila kecemasan ia sangat-sangat membantu sekurang-kurangnya ringan sikit bebanan.

Sumber :-http://mynewshub.my/main/2014/07/22/hospital-swasta-tak-terima-pesakit-bimbang-tak-bayar-bil/

thomas loh said

MENERUSI Facebook Sarawak Update, seorang lelaki yang dikenali sebagai Thomas Loh meluahkan rasa kesalnya terhadap sikap pilih kasih sebuah hospital wasta dalam menerima pesakit.

Menurutnya, satu kemalangan motosikal telah berlaku di Jalan Pedada, Sibu yang melibatkan tiga beranak. Dalam keadaan cemas, dia segera pergi ke sebuah hospital swasta berdekatan bagi memaklumkan kejadian itu dengan harapan mereka akan menerima ketiga-tiga mangsa sebagai pesakit.

Malangnya jururawat yang bertugas menolak permohonannya dan memberitahu mereka bimbang tiada siapa yang akan bertanggungjawab untuk membayar bil rawatan para mangsa.

Tambahnya lagi, hospital kerajaanlah yang sepatutnya bertanggungjawab untuk kes itu.

Justeru, Thomas mengecam sikap pihak hospital tersebut yang dianggap lebih mementingkan keuntungan berbanding tanggungjawab untuk menyelamatkan pesakit.

 

Advertisements
By hazlyagensi

Kejadian Aneh, Harta Benda Dilindungi, Diri Diabaikan

Assalamualaikum,

Buat renungan bersama, ramai dikalangan kita tidak menyedari akan hakikat ini, bahawa kita lebih sayangkan kebendaan daripada diri kita sendiri.. Betul-betul?

Cuba kita lihat berapakah anak kunci dan manga serta alat perlindungan serta peralatan yang kita peruntukkan untuk melindungi rumah dan kenderaan daripada risiko kecurian?

Rumah ini sahaja memerlukan 4 anak kunci untuk membuka, 1 anak kunci utk manga di pintu pagar, 2 anak kunci untuk manga dan pintu grill dan 1 anak kunci utk buka pintu utama.r

Mengapa nak susahkan diri untuk membuka semua kunci tersebut…

Kenapa perlu adakan begitu banyak perlindungan utk harta benda?

Kenapa perlu keluarkan wang ringgit untuk melindungi harta benda ini?

rumah berkunci

 

Siapa boleh teka berapa kunci yang terdapat pada basikal ini?

safety first

Semuanya bertujuan untuk melindungi harta benda daripada risiko kecurian, kebakaran dan sebagainya..

Semua ini adalah bukti, bahawa kita terlampau sayangkan harta benda.

1001 alasan atau hujah boleh dicipta/dinyatakan bagi menidakkan persoalan ini…

Namun sedar atau tidak, kita memang tidak menghargai tubuh badan yang Allah telah amanahkan kepada kita untuk menjaga dan melindunginya.

Harta vs  Diri

Adakah kita sudah jadi terlalu jahil sehinggakan tidak tahu menilai yang mana intan dan yang mana permata.

Harta benda kah yang paling berharga atau nyawa, kesihatan diri yang lebih berharga?

Acapkali kita terbaca didada akhbar, dikalangan kita yang ditimpa musibah, memohon bantuan kewangan bagi menanggung rawatan, menanggung hutang, memohon bantuan anak sekolah, berita kematian yang menyebabkan ahli keluarga hilang punca kewangan  dan sebagainya.

realiti kehidupan

553885_513807845298218_689796993_n

Solusinya

Sedangkan sebahagian permasalahan di atas, dapat dielakkan jika kita memperuntukkan kurang daripada 10% daripada pendapatan kita untuk membuat simpanan takaful, sama ada bagi mendapatkan perlindungan hayat, tabungan persaraan, tabungan pendidikan anak-anak ataupun pembiayaan perubatan.

Hanya semudah itu, tak percaya tak apa..

Persoalannya

Kenapa adakan byk perlindungan utk harta benda sedangkan perlindungan untuk diri sendiri diabaikan?

Kenapa sanggup keluarkan beribu-ribu ringgit untuk lindungi harta benda sedangkan, perlindungan utk diri sendiri masih berkira-kira?

Dan persoalan yang terbesar sekali adakah anda menganggap diri sendiri kurang nilainya daripada harta benda anda?

harga-diri

 

Akan Bersambung….

By hazlyagensi

Berdoa Dengan Tepat Dan Secara Spesifik..Insya Allah

Assalamualaikum dan salam kebahagiaan,

Alhamdulillah ke hadrat Ilahi yang memberi ilham pada hari ini untuk terus berkongsi. Antara adab berdoa yang dimakbul Allah, adalah yakin. Adapun antara kita, yang juga termasuk saya, sering tidak berdoa secara tepat.

Muslim Praying

 

Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, apa yang ada dalam isi hati hamba-Nya. Meskipun kita tidak meminta tetapi pasti Allah sudah pun tahu apa yang kita mahukan. Namun begitu, kita tidak seharusnya mengambil remeh untuk berdoa dengan tepat.

Dengan mengetahui Allah Maha Mengetahui, kita tidak mengambil inisiatif untuk berdoa dengan lebih spesifik. Sesungguhnya berdoa secara tepat itu adalah usaha seorang hamba untuk memohon kepada Allah dengan bersungguh-sungguh agar mengabulkan doanya.

Contoh;
Apabila kita perlukan duit daripada ibu untuk bayar sewa bernilai RM200 adakah kita hanya akan berkata begini?

“Ibu, bulan ini saya ingin meminta duit sewa”

Pastinya kita akan menyatakan nilai duit tersebut seperti ini;

“Ibu, bulan ini saya ingin minta duit sewa RM200″

Hasilnya ibu tahu dan jelas berapa nilai yang kita perlukan untuk membayar duit sewa pada bulan itu dan kita dapat nilai yang kita perlukan dengan tepat.

Begitu juga dengan Allah. Kita perlu menyatakan secara spesifik apa yang kita minta agar doa kita jelas atau nanti kita menyalahkan Allah kerana mengabulkan permohonan yang salah.

Contoh;
“Ya Allah aku mohon dapat pergi Seminar Baitul Muslim”

Allah kabulkan tetapi Dia buat kita berhutang. Kemudian kita pula salah Allah kerana terpaksa meminjam duit orang lain untuk menyertai seminar tersebut. Sebaiknya berdoa secara tepat.

Contoh;
“Ya Allah aku mohon dapat pergi ke Seminar Baitul Muslim dengan mudah dan tanpa berhutang secara percuma”

Sesungguhnya Allah itu Maha Kaya, tidak mustahil ada orang bayarkan kita pergi ke seminar itu.

Saya pernah mohon dapat pergi satu program bernilai RM60. Saya berdoa secara tepat dapat pergi secara percuma, hasilnya saya dapat pergi secara percuma. Ya, ini kisah benar, saya dapat pergi secara percuma. Selain itu, saya berdoa dapat pergi ke program bernilai RM1, 999 secara percuma, alhamdulillah dapat pergi secara percuma.

Saya juga pernah berdoa dapat sertai kursus perniagaan internet bernilai RM399, alhamdulillah hasilnya saya dapat masuk secara percuma! Ada orang lain yang bayarkan yuran kursus itu untuk saya. Subhanallah. Terima kasih Allah.

Itulah kuasa berdoa secara tepat. Di samping itu, Al Quran juga telah menekankan tentang doa secara tepat. Kita perhatikan Surah Al Fatihah ayat 6;

“Tunjukilah kami jalan yang lurus.”

Bagaimana jalan yang lurus itu? Ia dijawab dalam ayat 7;

“Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau telah murkai, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.”

Allah menerangkan apakah ‘jalan yang lurus’ yang dimaksudkan dalam Surah Al Fatihah ayat 6 dengan menspesifikkan lagi dalam ayat 7. Hasilnya kita faham, apakah sebenarnya maksud ‘jalan yang lurus’ itu.

Sungguh Allah itu Maha Mengetahui tetapi itu bukan alasan untuk kita tidak berdoa dengan tepat. Jika ingin dimurah rezeki, spesifikkan rezeki yang murah yang bagaimana?

Sebab itu, Allah kabulkan dapat tembikai lepas keluar solat Jumaat, lepas itu dapat makanan percuma kemudian dapat kuih untuk makan petang percuma tetapi semua makanan tidak dapat dihabiskan.

Di samping itu, pasti antara kita mahu hutang dilangsaikan, Jadi berdoa kepada Allah agar Allah langsaikan hutang kita;

Contoh;
“Ya Allah aku mohon agar langsaikan hutangku dan keluargaku, agar kami mampu menunaikan haji kerana sesungguhnya, orang yang menunaikan haji itu adalah orang yang mampu iaitu orang yang telah langsai hutangnya dan berkemampuan pergi menunaikan haji”

Tidak mustahil hutang kita dilangsaikan oleh orang lain. Pemergian kita menunaikan haji dibayar oleh orang lain sebagai contoh dapat tajaan 100%. Subhanallah.

 

Credit 2:- http://www.insyirahazhar.com/mengapa-perlu-berdoa-dengan-tepat/

By hazlyagensi